Antara Kampanye Dan Kontemplasi

MALANGUPDATE-Blusukan kampanye adalah tidakan fisik untuk melakukan komunikasi personal dengan warga. Tindakan non fisik yang tidak kalah petingnya adalah melakukan kontemplasi untuk menghitung langkah yang telah dan akan dilakukan menjelang Pilkada 27 Juni 2018.

img-20180602-wa0029

Shalat Subuh berjamaah dari masjid ke masjid misalnya, merupakan bagian dari kontemplasi mensyukuri nikmat Tuhan.

Manusia tidak akan pernah bisa mengitung banyaknya nikmat yang diberikan oleh Allah swt, ibarat segenggam pasir, tak bisa manusia menghitung jumlahnya. Anehnya, ada manusia yang sudah diberi nikmat, tetapi tidak bersyukur. Nikmat yang diterimanya, berupa pangkat dan jabatan misalnya, malah dibuat maksiat, seperti korupsi, kolusi, nepotisme, sombong.

Hal ini dikatakan H.Sutiaji dalam kuliah Subuh di Mushollah At Taubah Tlogomas, Lowokwaru, Jumat, (1/6/2018).

“Mari membaca hamdalah bersama-sama, alhamdulillahi robbil ‘alamin, saya mengajak njenengan sekalian membaca hamdalah untuk bersyukur atas nikmat yang diberikan oleh Allah SWT. Semoga kita termasuk kaum yg mensyukuri nikmat Allah dengan beribadah”, ujarnya

Sutiaji menambahkan, bulan Ramadhan ini adalah bulan pembakaran dosa-dosa. Setiap manusia pasti memiliki salah, memiliki dosa, dan sebaik-baik manusia adalah yang meminta maaf atas kesalahannya, bertobat atas segala dosa yang telah dibuatnya.

Manusia yang merasa benar itu justru salah, yang merasa salah justru sebenarnya benar. Manusia yang ilmunya banyak pasti semakin merasa salah. Nanti saat berkumpul di Padang Mahsyar akan ada manusia yang protes,
img-20180602-wa0030
“Dulu saya beramal banyak sekali tapi kenapa tidak dihitung?” Allah menjawab, “Dulu kamu beramal karena ingin dipuji manusia, kan? Itulah balasannya, kamu sudah dipuji manusia, sehingga saat di Padang Mahsyar ini amalanmu tidak dihitung lagi.”  papar Sutiaji mengutip dari sebuah hadits.
Puasa itu ibadah “sirri” (rahasia), suatu ibadah yang tidak memiliki bentuk, tidak terlihat wujudnya, tidak seperti ibadah zakat atau berhaji yang bisa diketahui orang lain. “Oleh karena itu ibadah puasa adalah ibadah yg membutuhkan tingkat keikhlasan yg tinggi,” tutupnya. (*)

Foto-foto: ist

You May Also Like

Leave a Reply